Bikin Nangis, WHO Ungkap Ada 8.000 Balita Gaza Dirawat Karena Kelaparan

balita di gaza palestina kelaparan

GAZA, Kolatera.com – Bencana kelaparan buatan Israel di Jalur Gaza kian Parah. Badan Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan pada Kamis (13/6/2024), lebih dari 8.000 balita di Gaza harus dirawat karena kelaparan dan kekurangan gizi sejak Israel memulai blokade dan serangannya di wilayah terkepung itu pada 7 Oktober lalu.

Korban terkini adalah Hanan Al-Zaanin, seorang gadis Palestina berusia delapan tahun. Ia meninggal karena kekurangan gizi parah di Rumah Sakit al-Aqsa. Kelaparan itu akibat krisis kemanusiaan yang mengerikan di Gaza akibat blokade Israel yang mencegah bantuan penting memasuki wilayah yang terkepung.

WHO melaporkan, lebih dari 8.000 anak berusia di bawah lima tahun dirawat di Jalur Gaza karena kekurangan gizi akut. Ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan 28 dari anak-anak tersebut telah meninggal dan sebagian besar penduduk Gaza kini menghadapi bencana kelaparan.

“Meskipun ada laporan peningkatan pengiriman makanan, saat ini tidak ada bukti bahwa mereka yang paling membutuhkan menerima makanan dalam jumlah dan kualitas yang cukup,” katanya pada konferensi pers dilansir Arab News.

Tedros mengatakan badan kesehatan PBB dan mitranya telah berupaya untuk meningkatkan layanan nutrisi di wilayah Palestina yang terkepung. “Lebih dari 8.000 anak di bawah lima tahun telah didiagnosis dan dirawat karena kekurangan gizi akut,” katanya. Di antara mereka, katanya, 1.600 anak menderita jenis malnutrisi yang paling mematikan.

Di tengah penderitaan itu, karena ketidakamanan dan kurangnya akses, saat ini hanya dua pusat stabilisasi untuk pasien gizi buruk yang dapat beroperasi. “Sudah ada 32 kematian yang disebabkan oleh kekurangan gizi, termasuk 28 kematian terjadi pada anak-anak di bawah lima tahun.”

Tedros mengatakan ada juga krisis kesehatan yang meningkat di Tepi Barat, dengan serangan terhadap layanan kesehatan, dan pembatasan pergerakan, yang menghambat akses terhadap layanan kesehatan. “Di Tepi Barat, seperti di Gaza, satu-satunya solusi adalah perdamaian. Obat terbaik adalah perdamaian.”

Israel telah memblokir aliran makanan dan barang-barang penting ke Gaza selama berbulan-bulan. Saat ini segala sesuatu di daerah kantong yang terkepung mengalami kekurangan, dan apa yang tersedia di pasar terbuka terlalu mahal bagi kebanyakan orang untuk mampu membelinya.

Organisasi bantuan internasional menuduh pemerintah Israel dengan sengaja mencoba membuat rakyat Gaza kelaparan. Situasinya begitu mengerikan sehingga ada yang mengatakan kematian akibat pengeboman lebih berbelas kasihan dibandingkan kematian perlahan karena kelaparan.

Koresponden Aljazirah melaporkan bahwa makanan kaleng pun tidak tersedia saat ini. Beberapa truk bantuan telah masuk membawa tepung tetapi tidak menjangkau semua orang. Jumlah tersebut tidak mencukupi kebutuhan 1,1 juta warga Palestina di Deir el-Balah saat ini.

Masyarakat di bagian utara Gaza juga mengalami kelaparan. Banyak orang mengatakan akan terjadi kelaparan baru, dan banyak orang tidak bisa mendapatkan makanan. Tidak ada sayuran, tidak ada buah.

Israel bertanggung jawab atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan

Sebelumnya, laporan independen Komisi Penyelidikan PBB menemukan bahwa pihak berwenang Israel bertanggung jawab atas kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Gaza.

Laporan tersebut juga menemukan bahwa Israel telah menjadikan blokade dan pembatasan kebutuhan hidup sebagai alat perang. Dalam bagian laporan yang berjudul “pengepungan total”, komisi tersebut mencantumkan sejumlah penyebab kerawanan pangan di Gaza. Diantaranya pembatasan dan penundaan yang diberlakukan oleh pasukan Israel terhadap pasokan bantuan kemanusiaan di perbatasan wilayah tersebut.

Penyebab kerawanan pangan lainnya adalah penghancuran dan pencegahan produksi pangan lokal, termasuk pertanian, perikanan dan pabrik roti di Gaza.

Selain itu, Israel mencegah impor pasokan pangan yang cukup. Israel juga memicu kelaparan dengan menimbulkan bahaya yang dihadapi pekerja kemanusiaan dalam mendistribusikan persediaan makanan yang terbatas serta memotong jaringan pipa air.

Senator AS Bernie Sanders juga berkomentar soal penggunaan “kelaparan sebagai senjata adalah kejahatan perang” oleh Israel.

“Izinkan saya menjelaskan apa yang terjadi di Gaza saat ini terkait dengan malnutrisi. Menurut PBB, sejak pertengahan Januari, setidaknya 30 anak meninggal karena kelaparan,” kata Sanders di depan Senat seperti dilansir Aljazirah.

“Tetapi, yang penting, itulah yang sejauh ini kami ketahui. Kenyataannya mungkin jauh lebih buruk,” katanya. Menurutnya, selama Israel terus mencegah organisasi bantuan dan jurnalis memasuki wilayah paling terpukul di Jalur Gaza, “kita tidak akan tahu. kelaparan yang terjadi di sana”.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan perang di Gaza tidak seperti apa yang pernah dia lihat sebelumnya sebagai pemimpin badan dunia tersebut.

“Kami telah menyaksikan… tingkat kehancuran yang unik dan… tingkat korban yang unik di kalangan penduduk Palestina selama bulan-bulan perang ini yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam situasi lain yang pernah saya jalani sebagai Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa,” kata Guterres. wartawan di sela-sela forum di markas besar PBB di Jenewa.

Sekjen PBB juga mengatakan sangat sulit untuk membantu penduduk di Gaza ketika pasukan Israel terus memblokade perbatasan Gaza dan menghalangi aliran pasokan bantuan kemanusiaan seperti makanan, bahan bakar, obat-obatan, air bersih, dan sebagainya. “Sangat sulit untuk membantu masyarakat Gaza ketika ada begitu banyak pembatasan terhadap masuknya pasokan yang diperlukan untuk bantuan kemanusiaan,” katanya. *

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *